Thursday, November 10, 2011

Redha wa Qanaah



bismillahirahmanirahim..
untuk renungan bersama...

Anak: Mama, masa mama berhenti keja dulu, gaji baba berapa?

Mama: Masa tu gaji baba seribu lebih dan kami ada 4 orang anak dan hidup di kota metropolitan, cukup je..alhamdulillah..

Anak : Wahhh…camane mama yakin cukup? 

Mama: Kalau kita redha dengan keadaan itu, maka Allah akan cukupkan…yakin pada Allah..kalau berkaitan dengan rezeki makan-minum ni..mama tak pernah risau. Sebab setiap kita dah ditetapkan ada rezeki masing-masing. Dan Allah takkan membiarkan hambanya mati kebuluran. 

Anak: tapi tu 10 tahun dulu, kos hidup tak tinggi lagi.

Mama: Sebab tu mama kata, kuncinya REDHA dan QANAAH…bila kita redha dan yakin dgn rezeki yang Allah aturkan, maka akan datanglah rezeki tu dari jalan yang kita tak sangka2. Dan Qanaah iaitu merasa cukup dengan apa yang ada. Memang tak mudah utk redha, semuanya perlu ada ilmu. Dengan ilmu kita akan belajar untuk tundukkan hati..supaya tidak tertawan dengan pesona dunia..

Anak: tak susahkah hidup dengan tersekat-sekat untuk memiliki sesuatu?

Mama: Bersabar atas ketiadaan itu insyaAllah akan diganti dengan lebih baik suatu masa nanti..Dulu mama bersabar atas ketiadaan…itu yang dituntut, lalu Allah ganti dengan kesenangan sekarang…Sungguh menghairankan urusan orang beriman, Semua urusanya baik, apabila mendapat nikmat kesenengan, ia bersyukur, maka baiklah baginya dan apabila ditimpa kesusahan, ia bersabar maka baik jugalah baginya. Dan sifat tersebut tidak ada melainkan bagi orang yang beriman.

Sabar adalah sifat mahmudah yang amat penting dalam kehidupan manusia. Sabar membawa kepada kebahagian, sabar akan membawa kepada ketenangan dan sabar membawa redha Allah s.w.t. Apabila seseorang mencapai redha Allah s.w.t maka itulah hakikat kebahagian yang hakiki.

Anak: Lalu mama tak rasa cemburu kah dengan orang lain? Yang punya kehidupan lebih sempurna?senang..mahu dapatkan apa pun tak menjadi masalah…

Mama: itukah tujuan hidup kita di dunia? Merasa senang sepanjang masa dan takutkan derita? Sedangkan harta itulah yang sebenarnya menjadi beban buat kita…kamu tahukan, mama selalu katakan bahawa hati-hati dengan hartamu, setiap sen yang kamu beli, yang kamu belanjakan semua tu akan disoal..maka berbahagia la menjadi orang yang tidak berharta…Abdul Rahman bin Auf, sahabat nabi…menjadi orang terakhir dari kalangan sahabat yang dapat masuk ke syurga krn terlalu byk hartanya yang perlu dihisab.

Lagipun anakku, Rasulullah pernah berdoa ingin dibangkitkan bersama orang2 yang miskin..lalu kenapa kamu berduka cita menjadi golongan yang dicintai Rasulullah? Rumah rasulullah apakah semewah rumah kita? Baginda tu pemimpin umat..kalo mahu boleh sahaja baginda bermewah..Banyak contoh yang dapat kita contohi dalam hidup berzuhud…imam syafie tu, pernah membawa pulang harta yg dihadiahkan kepadanya tapi dimarahi ibunya…cukuplah duit untuk sara diri buat mereka berdua bukan harta yang dicari...

Rabiatul al-adawiyah…makannya Cuma roti dan air…kerana apa? Jika dia mahu kekayaan bukankah dia boleh berdoa minta kekayaan? Doa seorang wali dimakbulkan..tapi apa yang dia doa?

“Ya Allah, palingkan lah daku dari segala bentuk keindahan dunia”

Anak: airmataku tak mampu dibendung lagi mama, kenapa di hatiku masih punya keinginan kuat pada duniawi…

Mama: seusiamu dulu, mama cuma punya 2 helai jubah dan tudung labuh untuk dipakai setiap hari. Satu dibasuh dan pakai satu…tapi itu sedikit pun tidak mendukacitakan mama…ayuhlah anakku…jangan jadikan dunia tujuan hidup mu…

Anak: lalu mama, tidakkah kita berpeluang membantu orang yang susah? Bukankah jika kita senang kita dapat mencari pahala untuk bersedekah?

Mama: sayang, siapa kata tidak mampu..semuanya dengan izin Allah..bukankah mama kata tadi, redha dan ikhlas…Allah akan cukupkan…masa dengan gaji baba seribu lebih tu pun, mama mampu menabung, bagi pada atuk, dan ada peruntukan khas untuk bersedekah. 

Dan ingat, belum tentu kalau kamu senang, kamu membuat peruntukan untuk bersedekah…susah atau senang bukan alasan untuk kita tidak dapat berbuat kebajikan..segalanya atas izin Allah dan cara kamu mengatur perbelanjaan mu…usah dambakan seperti orang lain miliki…kerana belum tentu cara hidup yang kamu dambakan itu Allah redhai..bersyukur dengan apa yang dimiliki, insyaAllah Allah akan tambahkan lagi nikmat padamu..

Anak: baik mama…akak akan cuba..

Mama: Rezeki makan, pakai usah la dirisau..itu mmg Allah dah janjikan…yang Allah tak janjikan ialah syurga dan neraka…jadi itu yang patut dirisaukan..rezeki iman, rezeki taqwa, rezeki ilmu dan amal, rezeki untuk sentiasa taat padaNya…itu yang perlu kamu bimbangi…ye sayang…doakan itu.

Mama ceritakan semua ini kerana kasihku…positiflah dengan kehidupanmu…bersangka baik dengan Allah dalam segala hal…kerana Allah berada dalam sangkaan hambaNya…

Anak: terima kasih mama..

p/s : Jadilah mak seperti d atas.. ^^

wallahualam...

No comments:

Post a Comment

syukran..!! Moga ALLAH REDHA...